Alamat :

Jl. Cerme No. 24 Cilacap

Tips Menjalani Puasa Bagi Penderita Diabetes Tipe 2

farmasetika.com – 11/6/2016. Berdasarkan penelitian menunjukkan adanya faktor resiko yang mempengaruhi perawatan bagi penderita diabetes tipe 2 ketika menjalani puasa di bulan ramadhan, yakni hipoglikemia, hiperglikemia, dan dehidrasi.
Ayesha M. Khan, PharmD, BCPS, seorang apoteker yang juga asosiate profesor Farmasi Klinik di Chicago State University College of Pharmacy memberikan tips bagi pasien diabetes tipe 2 yang menjalankan puasa.
Berikut adalah tips untuk menghindari faktor yang bisa memperburuk keadaan pasien selama berpuasa yang dilanjutkan dengan rekomendasi dalam mengambil obat diabetes serta aktivitas non-farmakologi.
Hipoglikemia
Studi EPIDIAR mengamati peningkatan 7,5 kali lipat dalam peristiwa hipoglikemik (glukosa darah <60 mg / dL) pada pasien dengan diabetes tipe 2 yang berpuasa selama bulan Ramadhan. Hipoglikemia bisa terjadi pada pasien, tetapi dengan variabel tambahan puasa, penting bagi penyedia layanan kesehatan untuk mendidik pasien tentang tanda-tanda dan gejala hipoglikemia, serta disarankan untuk berbuka puasa ketika hal ini terjadi. Hiperglikemia 5 kali lipat peningkatan dalam hiperglikemia berat selama bulan Ramadhan juga terlihat dalam studi EPIDIAR. Umumnya, hiperglikemia pasien dengan diabetes tipe 2 terjadi karena pengurangan dosis obat diabetes yang dikonsumsi harian, baik oleh perawat kesehatan atau manajemen diri oleh pasien dalam upaya untuk menghindari hipoglikemia. Meskipun kadar glukosa pasien dapat dikendalikan atau lebih rendah pada siang hari saat puasa, elevasi akut dapat terjadi pada mereka yang mengkonsumsi sumber makanan tinggi karbohidrat saat berbuka puasa dan segera sebelum memulai puasa. Dehidrasi Waktu yang lama tanpa cairan dan dikombinasikan dengan panas terik matahari meningkatkan risiko dehidrasi pada pasien yang berpuasa. Selain itu, hiperglikemia dapat menyebabkan diuresis osmotik, lebih memperburuk keseimbangan cairan. Dalam kasus yang parah, hipovolemia dapat menyebabkan sinkop atau jatuh. Sangat penting bagi pasien untuk berhati ini dan memastikan asupan cairan yang cukup sepanjang jam malam (setidaknya 2 gelas air sebelum makan). Pasien yang memakai diuretik mungkin memerlukan pengurangan dosis. Pertimbangan farmakologi metformin Karena risiko rendah hipoglikemia dengan metformin, sebagian besar pasien yang diobati dengan metformin saja dapat dengan aman untuk berpuasa. Ini dianjurkan untuk pasien dengan mengambil dua-pertiga dari jumlah dosis metformin sehari-hari dengan makanan pada saat berbuka puasa, dan satu-pertiga dengan sahur mereka. sulfonilurea Sulfonilurea umumnya tidak dianjurkan untuk pasien yang berpuasa karena risiko yang melekat mereka hipoglikemia. Jika karena pertimbangan biaya atau akses kelas obat yang terbatas, sulfonilurea generasi kedua (misalnya, glimepiride, glipizide) dapat dipertimbangkan. rejimen sehari sekali harus diberikan dengan makanan ketika berbuka puasa. Mereka yang mengambil rejimen dua kali sehari dapat dikonsumsi setengah pada sahur dan melanjutkan dosis malam mereka dengan makanan saat berbuka. Terapi berbasis incretin Monoterapi glucagon-like peptide-1 (GLP-1) agonis reseptor dan Dipeptidylpeptidase-4 (DPP-4) inhibitor kurang menyebabkan hipoglikemia dibanding terapi konvensional lainnya dan memberikan pilihan pengobatan yang aman untuk pasien yang berpuasa. Jika memungkinkan, pasien yang memakai sulfonilurea dapat beralih ke terapi berbasis incretin dalam mengantisipasi bulan puasa. Long acting-Insulin Pada pasien yang memakai glargine insulin dan insulin detemir, itu biasanya dianjurkan untuk mengurangi dosis insulin sebesar 20% untuk mengurangi risiko hipoglikemia. Dosis harus diambil pada malam hari saat berbuka puasa. Pertimbangan non-farmakologi Konsumsi makanan Setelah hari yang panjang berpuasa, umumnya direkomendasikan untuk menngkonsumsi karbohidrat dalam jumlah besar dan makanan tinggi lemak pada waktu berbka. Untuk mencapai glukosa dan insulin tingkat lebih terkontrol sepanjang hari, lebih dianjurkan untuk makan karbohidrat sederhana di makan matahari terbenam dan makan karbohidrat kompleks dengan sahur. Olahraga Aktivitas fisik dapat tetap dipertahankan selama puasa, tetapi aktivitas yang berlebihan yang dapat meningkatkan risiko hipoglikemia harus dihindari. Berjalan atau jogging ringan setelah makan magrib dapat dipertimbangkan. Pemantauan glukosa Sangat penting bagi pasien untuk dapat mengidentifikasi ketika mereka sedang baik hipoglikemik atau hiperglikemia untuk mengambil langkah selanjutnya yang tepat. pemantauan glukosa lebih sering sepanjang bulan mungkin diperlukan, dan harus perlu timbul bagi mereka untuk berbuka puasa, mereka harus segera melakukannya. manajemen glukosa dalam diabetes tipe 2 yang berpuasa selama bulan Ramadhan dapat dikelola dengan aman dan efektif, tetapi butuh kesadaran pasien untuk menyadari batas mereka dan menjaga komunikasi yang baik dengan penyedia layanan kesehatan mereka. Pada pasien tertentu, obat khusus atau penyesuaian dosis akan diperlukan untuk kontrol yang optimal. Sumber : http://www.pharmacytimes.com/contributor/ayesha-khan-pharmd-bcps/2016/06/is-fasting-safe-for-patients-with-type-2-diabetes/

Leave a Comment

(0 Comments)

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp chat